groupies travel

Suku Baduy Dalam, Tradisi Mempertahankan Budaya Turun Temurun

Kesempatan untuk belajar dari alam adalah pelajaran yang sangat bagus dalam kehidupan. Belajar untuk bertahan hidup dan berbagai cara untuk bisa menjadi apa yang menjadi hakikatnya seorang manusia yaitu being a human.
Sudah lama sekali saya tidak bercerita tentang perjalanan di rumah saya ini. Sepertinya memang saya keasikan untuk ‘bertahan hidup’ di lain sisi. Berbicara tentang bertahan hidup kali ini Suku Baduy Dalam berhasil membuat saya kagum bukan main. Banyak hal tentang bertahan hidup bisa kita temukan disana.
traveling ke suku baduy dengan tradisi mempertahankan budaya

Warga Suku Baduy Dalam – Serang Banten, yang masih mempertahankan budaya

Perjalanan kali ini terealisasi saat salah satu teman saya meminta saya menemaninya escape sehubungan dengan hari ulang tahunnya. Teman saya ini sudah jenuh dengan rutinitas bekerja di kota besar. In short, she just wanna getting lost of somewhere. Seperti short getaway gitu.
Perjalanan dimulai dari stasiun Tanah Abang pagi itu pukul 08.00 WIB. Kereta ekonomi jurusan Rangkas Bitung mengantar kami bersama rombongan lain dalam satu grup travelling. Tiket kereta ekonomi dibandrol seharga Rp.5.000,-. Dengan jarak tempuh kurang lebih 2,5 jam yang menurut saya sangat murah dengan kondisi kereta yang memakai AC betulan ya.
Sampai di pemberhentian pertama yaitu di stasiun Rangkas Bitung kami pun beristirahat makan siang sembari menunggu bus jemputan. Dari stasiun Rangkas Bitung kita masih harus menempuh perjalanan sekitar 2-3 jam menuju ke daerah Desa Ciboleugeur. 
Yakni desa yang merupakan jalur masuk ke daerah pemukiman suku Baduy. Cukup membayar sekitar Rp.25.000,- kita sampai di gerbang masuk pemukiman menuju suku Baduy, kondisi jalan yang lumayan bagus dan berkelok naik dan turun di beberapa point.

Desa Ciboleugeur sebagai jalur masuk ke pemukiman Suku Baduy Dalam

Tepat sekitar pukul 01.00 siang rombongan kami tiba di desa Ciboleugeur, cuaca lumayan terik sembari mengecek beberapa perlengkapan yang kita bawa untuk trekking ke pemukiman suku Baduy. 
Kita disambut beberapa warga Suku Baduy Dalam yang kebetulan rumahnya nanti dijadikan tempat kami menginap. Tak sungkan mereka menawarkan bantuan membawakan beberapa tas bawaan kami. Satu hal yang langsung menjadi pertanyaan saya ketika itu: 
“Berapa lama jarak tempuh menuju ke pemukiman Suku Baduy Dalam?“
Salah seorang anak Suku Baduy dalam (sebut saja namanya bang Sapri) menjawab:
“mungkin sekitar 3 jam tempuh normal”
Desa Ciboleugeur sebagai jalur masuk ke pemukiman suku Baduy sudah sangat tertata. Terdapat Tugu selamat datang yang berupa patung satu keluarga Suku Baduy dan 2 anaknya yang merupakan ikon wisata di provinsi Banten.
pintu masuk ke suku baduy luar dan dalam

Selamat Datang di Desa Ciboleugeur

Sepanjang jalur masuk ke kawasan permukiman kita akan banyak jumpai toko oleh-oleh dan aneka warung makan, pernak-pernik untuk cenderamata dan beberapa penenun kain yang dengan sengaja memperlihatkan proses menenun kain khas Baduy, dan tentunya homestay.
suasana di sudut pemukiman suku baduy dalam

Suasana sepi di sudut pemukiman menuju Suku Baduy Dalam

Trekking menuju pemukiman suku Baduy Dalam

menuju pemukiman suku baduy dalam serang banten

naik turun bukit


Jangan terkecoh sama sub judul di atas, di mana saya menyebutkan kata trekking. Hahahaha memang ada beberapa titik di mana kita diharuskan melalui jalur menanjak dan yah lumayan nanjak sih kalau menurut saya. 
Tapi jangan takut karena guide dan dari pihak tour akan senantiasa mendampingi kita dalam jalur yang berliku dan menanjak naik turun, kalau kata Dalai Lama mah:
semakin berat dan berliku jalan yang kita lalui akan semakin besar kebahagiaan yang kita raih
Amin. Jadi semangat yaa meski naik turun bukit dan beberapa kali melintas sungai tapi sepanjang perjalanan kami disuguhi pemandangan yang luar biasa bagus.
Beberapa kali kami menjumpai pemukiman penduduk suku Baduy Luar, yakni sekumpulan rumah adat suku baduy beratap jerami dan berdinding kayu yang buat saya seperti masuk ke belahan bumi lain. 
melewati jembatan kayu menuju suku baduy dalam serang banten

Kita akan menemui banyak jembatan seperti ini di pemukiman Suku Baduy Dalam maupun Luar

Beberapa penduduk wanita yang menenun kain di teras rumah mereka menambah suasana menjadi lebih hidup. Saya sempat menemukan seorang anak kecil usia lima tahunan yang sedang menenun kain. Dan membayangkan kalau di kota besar anak seumurannya sedang asik main gadget. 
bermain tenun dilakukan oleh anak suku baduy luar dan dalam

Bermain dengan mesin tenun – bisa melihat ini di perkotaan?

pemukiman suku baduy luar dan dalam

Pemukiman Suku Baduy Luar

Suku Baduy Luar dan Baduy Dalam dalam adalah Kesatuan

Suku Baduy dalam penggolongannya adalah Suku Baduy Luar dan Baduy Dalam, penggolongan ini dikarenakan perbedaan yang mendasar mengenai tatanan adat istiadat yang diberlakukan keduanya.
Masyarakat Baduy dalam sendiri masih memegang kuat konsep pikukuh yakni suatu aturan yang isinya tentang keapaadaan secara mutlak dalam kehidupan kesehariannya, sehingga banyak pantangan yang sangat ketat diberlakukan.
Berbeda dengan cara hidup suku Baduy Dalam, masyarakat suku Baduy Luar yang secara garis besar sudah “terkontaminasi” dengan budaya modern seperti penggunaan telepon, bahan-bahan kimia dalam kehidupan sehari-hari meskipun hal itu masih tetap tidak diperbolehkan.
Dari segi penampilan Suku Baduy Dalam lebih mendominasi dengan berpakaian warna putih dan ikat kepala warna putih sebagai simbol dari kemurnian diri dari dunia luar. 
Serta, mereka memilih untuk tidak memakai alas kaki serta tidak naik kendaraan kemanapun mereka pergi, ya tradisi yang turun temurun mereka jaga sampai sekarang.
pemukiman suku baduy luar serang banten

Penampakan pemukiman suku baduy dalam dan luar

jembatan akar di suku baduy dalam serang banten

Jembatan akar – Natural Beauty

Bermalam di Pemukiman Suku Baduy Dalam yang Mengesankan

Kedatangan kami memasuki pemukiman Suku Baduy Dalam disambut dengan hujan yang lumayan lebat, bukan main cuaca saat itu dari terik menyengat sampai hujan mengguyur lebat. 
Kami tak bergeming justru tak satupun dari saya dan teman saya yang mengenakan jas hujan karena memang kami ingin merasakan sensasi hujan di tengah hutan (jangan ditiru untuk yang gampang sakit kena air hujan).
Setibanya di rumah tempat kami singgah kami lanjutkan dengan membersihkan diri mandi di sungai belakang rumah beramai ramai, sekali lagi kami tidak diperbolehkan menggunakan bahan kimia berupa sabun atau apapun jadi judulnya semua kembali ke alam.
Makan malam terhidang dan kamipun makan dengan lahapnya mengingat cuaca yang dingin selepas hujan dan perjalanan naik turun bukit yang sudah kami lalui. Sambil bercengkerama bersama teman-teman yang lain ritual ngopi bareng tak luput dari agenda malam itu yang gelap tanpa penerangan listrik.
Sejenak kita seperti berada di dimensi lain kehidupan yang sangat menyatu dengan alam, selaras dengan alam.
Mengenal suku Baduy Dalam dan Baduy Luar bukan hanya memberikan wawasan mengenai budaya yang murni yang masih hidup di bumi Indonesia, tapi seketika juga mengajarkan kita makna kehidupan dan keselarasan hidup melalui nilai budaya yang diterapkan turun temurun oleh masyarakatnya. 
Suku Baduy Dalam dan Luar, bukan satu-satunya dan diluar sana masih ada beberapa warisan leluhur yang menerapkan hal yang tidak jauh berbeda, mari kita jaga bersama.
suku baduy luar dan dalam serang banten

Senyum pagi di Pemukiman Suku Baduy

life is really simple, but we insist on making it complicated – confucius

6 Comments

  1. Eri Udiyawati 27 September 2016
  2. Pejalan Senja Indonesia 27 September 2016
  3. NiaNastiti 4 Oktober 2016
  4. Gara 4 Oktober 2016
  5. Pejalan Senja Indonesia 4 Oktober 2016
  6. Pejalan Senja Indonesia 4 Oktober 2016

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Instagram